Sinopsis Singkat Film Veer Zaara (2004)


Kavita Daiya dalam bukunya berjudul Violent Belongings : Partition, Gender And National Culture In Postcolonial India, menuliskan bahwa karakter Zaara dalam film ini mewakili kaum sekulerisme Pakistan. Dia mengacu ketika Zaara bertemu dan berbicara dengan Paman Veer, Choudary Sumer Singh, mengatakan bahwa wanita juga penting untuk mengeyam pendidikan. Dan menurut Daiya, baik Pakistan ataupun India berpandangan sama tentang hal itu.

Juga, Daiya menyoroti Veer yang dianggapnya pria maskulin India yang rela berkorban menghabiskan hari-harinya selama 22 tahun mendekap di penjara demi menjaga cintanya, nama baik wanita dan keluarganya yang dicintainya. Akan tetapi, Nandini Bhattacharya sangat berbeda melihat karakter Veer yang menurutnya memiliki sifat feminim - dimana pria sejati harusnya menjadi penculik bukan malah menjadi tawanan tak berdosa.

Sinopsis Singkat Film Veer Zaara (2004)

Pada 2004, Pemerintah Pakistan memutuskan untuk meninjau kembali kasus-kasus tak terpecahkan yang berkaitan dengan tahanan India yang memiliki isyarat niat baik. Saamiya Siddiqui (Rani Mukherji), seorang pengacara Pakistan yang bercita-cita tinggi, memberikan pembelaan terhadap tahanan 786 sebagai kasus pertamanya, yang belum berbicara dengan siapa pun selama 22 tahun, selalu memegang gelang kaki di tangannya. Setelah menyapanya, sebagai Veer Pratap Singh (Shahrukh Khan) – nama yang dia identifikasikan dengannya – Veer membuka diri dan menceritakan kisahnya kepada Saamiya.

Zaara Haayat Khan (Preity Zinta) adalah gadis Pakistan yang mandiri, ceria dan riang, yang keluarganya berlatar belakang politik dan terkenal di Lahore. Sebelum meninggal, pengasuhnya Sikh (Bebe) meminta Zaara untuk menyebarkan abunya di sungai Sutlej di antara leluhurnya, sebagai wasiat terakhirnya. Zaara pergi tanpa memberi tahu siapa pun. Saat bepergian ke India, busnya mengalami kecelakaan, menyebabkannya jatuh ke jurang.

Veer, pilot Angkatan Udara India, menyelamatkannya dan dengan bantuannya, dia menyelesaikan ritual terakhirnya dengan abu Bebe. Veer meyakinkan Zaara untuk ikut bersamanya ke desanya untuk menghabiskan satu hari bersama-sama. Zaara bertemu dengan paman Veer, Choudhary Sumer Singh (Amitabh Bachchan) dan bibinya Saraswati Kaur (Hema Malini). Veer mengatakan kepada Pamannya bahwa dia telah melihat Zaara dalam mimpinya sebagai istrinya, Veer pun menyadari bahwa dia jatuh cinta pada Zaara.

Mengantar Zaara ke stasiun kereta yang hendak pulang ke Lahore, Veer bertekad akan mengakui perasaannya kepada Zaara, tetapi sebelum dia melakukannya Veer bertemu tunangan Zaara, Raza Sharazi, yang datang menyusulnya.

Tepat sebelum Zaara naik kereta, Veer mengaku cinta kepada Zaara. Tapi Veer tidak merasakan Zaara memiliki perasaan yang sama kepadanya. Saat Zaara telah pergi, Veer menyadari kalau dia masih memiliki salah satu gelang perak milik Zaara. Lalu Veer mengangguk dan akan menyimpannya selamanya. Terlepas dengan perasaan cinta, keduanya sebenarnya percaya bahwa ini adalah akhir dari hubungan mereka dan bahwa mereka mungkin tidak akan pernah bertemu lagi.

Setelah tiba di Pakistan, Zaara menyadari bahwa dia memiliki perasaan cinta yang mendalam untuk Veer, tetapi adalah tugasnya untuk menjaga kehormatan keluarganya dan menikahi tunangannya, pernikahan yang akan memajukan karir politik ayahnya.

Zaara awalnya mengatakan kepada ibunya bahwa ada seorang pria India yang siap untuk memberikan hidupnya kepadanya dan dia juga jatuh cinta kepadanya. Tapi ibunya marah mendengarnya. Zaara kemudian memberi tahu Shabbo, pembantu dan temannya, tentang cintanya pada Veer. Tak tega, Shabbo menelpon Veer dan memintanya membawa Zaara pergi jauh ke India.

Veer yang telah memberi tahu Zaara bahwa dia akan menyerahkan seluruh hidupnya untuknya, berhenti dari Angkatan Udara India dan pergi ke Pakistan untuk membawanya kembali ke India. Ibunda Zaara, Mariyam Hayaat Khan, dengan cara apapun, memohon kepada Veer untuk meninggalkan Zaara karena ayah Zaara, Jehangir Hayaat Khan adalah seorang politikus berprofil tinggi yang reputasinya, dan kesehatannya, akan hancur jika tersiar kabar bahwa putri mereka telah jatuh cinta dan kawin lari dengan seorang pria India.

Veer menghormati permintaan tersebut dan memutuskan untuk pergi ke India tetapi Raza, yang marah dan merasa sangat malu mengetahui Zaara telah jatuh cinta kepada pria India, membuat skenario bahwa Veer adalah mata-mata India, dengan tuduhan tersebut Veer akhirnya ditangkap dan dimasukkan ke penjara

Veer memberitahu Saamiya bahwa sebenarnya dia boleh membela kasusnya, tetapi memintanya untuk tidak menyebutkan Zaara atau keluarganya. Angka 786 dianggap oleh sebagian Muslim sebagai angka suci dalam Islam - Hal itu diyakini oleh Saamiya bahwa Tuhan telah memilih Veer dengan maksud tujuan khusus. Setelah jaksa mengajukan kasusnya, Saamiya menyadari bahwa dia harus menyeberangi perbatasan dan menemukan seseorang di desa Veer yang dapat membuktikan identitas asli Veer.

Di sana, Saamiya terkejut bertemu Zaara dan Shabbo, yang melarikan diri ke India dan mengambil alih sekolah putri setelah kematian paman dan bibi Veer. Ternyata Zaara telah lama mengira bahwa Veer meninggal dunia di dalam bus yang terjun bebas dari tebing, menewaskan semua orang dalam perjalanan ke India.

Lantas Saamiya membawa Zaara kembali ke Pakistan untuk memberi tahu pengadilan tentang identitas asli Veer dan bertemu dengannya. Setelah terungkap fakta dengan jelas, Hakim membebaskan Veer dari penjara dan meminta maaf atas nama Pakistan. Setelah Veer dibebaskan, dia dan Zaara mengucapkan selamat tinggal kepada Saamiya dan Pakistan di persimpangan perbatasan Wagah, lalu kembali ke desa, hidup bersama sampai ajal menjemput.

Trailer Film Veer Zaara (2004)

advertisement
BERIKAN KOMENTAR ()